Sunnah memotong kuku (elak mendapat anak yang bodoh) | AKU PENGEMBARA

Friday, April 26, 2013

Sunnah memotong kuku (elak mendapat anak yang bodoh)

Bersempena dengan hari jumaat penghulu segala hari ini, di sini saya kongsikan sedikit info berkaitan cara sunnah memotong kuku. Di bawah ini sedikit penerangan berkaitan memotong kuku..

Jangan ada niat simpan kuku panjang, walaupun hanya 1 mm walaupun hanya jari kelingking. Bagi orang Islam adalah tidak sesuai berkuku panjang atas apa alasan sekalipun kerana ia tidak membayangkan kesucian dan ia juga bukan budaya kita apatah lagi menggunakan tangan untuk beristinjak.

Orang Melayu yang berkuku panjang biasanya mempunyai anak yang bodoh (maaf cakap) atau pun degil dan suka buat onar sebab diberi makan bahan kotor yang berada di kuku jari emaknya semasa menyediakan makanan seperti memerah santan kelapa, buat cokodok pisang, uli tepong, dll. Apa ilmu pun yang di ajar pun tak akan boleh diterima masuk ke dalam kepala.
bersambung...

Iklan: yang ini bukannya cara sunnah. Tetapi kalau nak cuba amatlah dialu-alukan. Ada bran?? :)

Sambungan...
Kuku panjang mempunyai sejenis kuman seperti yang terdapat dalam najis manusia, iaitu E-Coli. Kuman tersebut tidak akan hilang walaupun kita mencuci tangan dengan sabun. Oleh itu, sentiasalah berkuku pendek untuk kesihatan dan kebersihan diri sendiri. Ini tidak termasuk korek taik hidung, telinga dan sewaktu dengannya..


Cara sunnah memotong kuku. Jom amalkan! :)

Ada pun tentang jari mana yang hendak didahulukan ketika memotong kuku,
al-Imam Ibn Hajar al-’Asqalani (10/345) menyebut:

لم يثبت في ترتيب الأصابع عند القص شيء من الأحاديث …. وقد أنكر ابن دقيق العيد الهيئة التي ذكرها الغزالي ومن تبعه وقال : كل ذلك لا أصل له ، وإحداث استحباب لا دليل عليه ، وهو قبيح عندي بالعالم ، ولو تخيل متخيل أن البداءة بمسبحة اليمنى من أجل شرفها فبقية الهيئة لا يتخيل فيه ذلك . نعم ، البداءة بيمنى اليدين ويمنى الرجلين له أصل وهو (كان يعجبه التيامن)

Maksudnya: “Tidak thabit dalam tertib jari-jari ketika memotong kuku sesuatu hadithpun… Ibn Daqiq al-’Ied telah mengingkari bentuk (memotong kuku) yang telah disebut oleh al-Ghazali dan orang yang mengikutnya, dengan berkata: “Semua cara-cara itu tidak ada asalnya, dan untuk mengatakan ia suatu yang digalakkan, ianya suatu yang tidak ada dalilnya, ia merupakan suatu yang tercela di sisiku, sekiranya seseorang menggambarkan, cara memotong kuku dimulakan dengan jari telunjuk tangan kanan disebabkan kemuliaannya, maka jari-jari yang lain, dia tidak akan dapat menentukannya dengan cara itu. Ya! memulakan dengan yang kanan samaada tangan ataupun kaki itu ada asalnya, kerana Nabi S.A.W. suka memulakan sesuatu dengan sebelah kanan.”

Aku pengembara: Walaupun susunan ayat di atas tidak tersusun, namun cuba fahami maksud yang ingin di sampaikan. Saya tidak berani mengubah walaupun sedikit mengenainya takut-takut ianya lari daripada maksud asal. Semoga perkongsian yang sedikit ini dapat memberi manfaat yang banyak buat pembaca semua.

wallahu a’lam.

Sumber

TEGUR BILA AKU SALAH, HULURKAN TANGANMU BILA AKU LEMAH

4 comments:

  1. akak mmg tak suka bela kuku panjang.bab jari mana yang nak didahulukan tu selalu ikut suke2 je..huhu..pic kat ats tu nak potg kuku ke potg jari kaki?hehe

    ReplyDelete
  2. terima kasih di atas perkongsian.. :D

    ReplyDelete
  3. tak boleh nampak kuku ada warna putih (panjang) sikit. mesti ss nak potong. seminggu skali pun boleh jadi klau dah panjang.hahah

    ReplyDelete
  4. kalau panjang nanti luka bdan garu2.ahaha.. bahaya..
    kalau ada sesiapa yg panjang atau dia bela kuku mmg me rasa geli nak dekat..huu..

    btw gambar atas tu ngeri..ahaha

    ReplyDelete